21 January, 2012

Rindunya mereka

Alhamdulillah. Dah habis mengharungi pelayaran paper finalku di bumi USIM. Rasa rindu tetiba. Rindu kt kerusi meja exam. Stadium tempat aku exam selama 4 tahun. Rindu kawan - kawan sekelas. Rindu kawan - kawan serumah. Rindu kawan - kawan seperjuangan. Semua tu akan jadi kenangan lepas ni. Tak sanggupnya nak lepaskan semua kenangan tu T_T

Hadiah termahal buatku adalah menerima tarbiah di bumi Usim. Punya kawan yang memahami, sanggup membantu. Ketawa sama - sama. Sedih sama - sama. Ada yang mengingatkan. Ada yang pernah "berperang". Dah mula terbit perasaan sayu. Bakal berpisah dengan mereka yang pernah menghulurkan kasih pada diri ini. Tak sanggupnya....=(

Dan sekarang...

Aku dah mula rasa rindukan kampung halaman. Rindu nak bertemu umi dan abi. Rindukan adik - adik kesayangan. Rindu ayam belakang umah yang suka memekak tu. Rindu kat durian yang abi salu bawa balik dari kebun. Rindu ni. Rasa macam putus cinta kejap.

Teramatlah rindu!~

Sabar..sabar..minggu depan dah nak balik. 

Tapi lamanya nak sampai minggu depan T_T


usrati kabirah


Rindu sangat ni. Nak kuar jalan - jalan ngan adik yang banyak cakap.

"Along, bila kita nak keluar jalan - jalan ni?"

"Along selalu balik masak sedap - sedap. Along masak ape hari ni?"

"Along, nanti belikanlah hannan punya buku. Dah habis. Ummi bukan nak belikan pun"

Huhu. Aku semakin rindu dengan celoteh adik - adikku. Tak terkata dah. 

Kalau dengan ummi pulak..

"Alhamdulillah, anak ummi balik. Kurang beban ummi hari ini. Ada jugaklah orang nak tengok - tengokkan adik masa ummi takde nanti".

"Nanti along tolong buatkan 1 artikel untuk ummi ye. Ummi kene hantar dah esok. Along je boleh tolong ummi skang ni. Ummi x sempat nak buat".

Ok. Semakin menyayat hati. Ya. Memang aku sedang melayang perasaan rinduku. Lebih baik merindui yang halalkan ?

Aku tahu tugas anak sulung ni berat. Galas tanggungjawab kedua selepas ayah. Kalau ummi n abi takde, aku la ummi. Aku la abi.  Aku la yang akan jaga adik - adik. Pastikan mereka makan, solat, tido. Siapkan alatan sekolah, pakaian. Ya. Aku galas tanggungjawab mereka yang aku sayang. 

Bila nak kuor outing dengan kawan, kene pastikan adik - adik dah mandi. Makanan dah dimasak. Pakaian dah disidai. Cuci apa yang patut. Pastu baru boleh jumpe kawan. Sebab aku rasa itu tanggungjawab aku sebagai seorang anak. Kalau bukan aku, siapa yang nak buat? Bibik? Aku takde bibik kat rumah. Aku bahagia dengan apa yang aku buat. Aku bahagia ada mereka disisiku. Mungkin itulah kebahagiaan sebenar yang aku kecapi. Tak perlu rumah yang terlalu mewah untuk menginap. Tak perlu juga makanan yang entah siapa yang memasaknya. Cukupla aku sebagai pemudah cara. Menjadi salah seorang pendidik buat keluarga. Bakti itu bukan hanya kepada khidmat. Tetapi juga tarbiah!

"Along, tolong tengokkan pelajaran adik - adik". Kata ummi.

"Hannan, Iffah, Raudhah! Cepat amik buku. Along nak tengok keje sekolah!" Bertempik aku macam guna speaker surau. 

"Along janji nak bagi hadiah kalau Hannan dapat no 1!" Ngomel Hannan.

"Aahla. Along dah janji. Nak aiskrim". Menyampuk Raudhah sambil buat muka comel.

Kenangan. Nostalgia. Memori. Sememangnya tak mampu dipisahkan atas dasar kasih sayang yang terbina. 

"Along janji! Tapi kenela belajar rajin - rajin. Jangan malas - malas pergi tahfiz."


"Adik pergi solat cepat! Tengok dah pukul berapa tu? Nanti report kat ustazah adik malas semayang!"

Aku sememangnya dah terkenal dengan kegarangan seorang "Kak Long". Tegas. Tapi dalam hati ada taman. 

Pentarbiahan keluarga memang sangat penting. Bukan hanya diri kita sahaja perlu kepada tarbiah. Tetapi orang sekeliling kita juga perlu untuk ditarbiah. Kita bukan nak masuk syurga sorang - sorang kan? Mesti nak bawa keluarga bersama. 

Melihat dari mata yang kasar, sememangnya ummi dan abi dah menjalankan tanggungjawab sebagai pentarbiah yang hebat. Dulu, penah dalam hati nak ke MRSM. Siap isi borang lagi. Tapi abi tak bagi. Abi nak anak - anaknya semua dapat pendidikan agama. Baginya, penerapan agama tu sangat - sangat penting sebelum menjadi dewasa. Sebab tu kami dihantar ke SMKA, Maktab Mahmud dan Sekolah Tahfiz. Tiada lagi adikku yang bersekolah sains atau MRSM. Mungkin ramai fikir, abi nak anaknya jadi ustaz dan ustazah. Abi nak kami faham agama. Kami kenal Allah. Dapat bezakan yang baik dan buruk. Abi tak pernah halang anaknya nak ambil jurusan apepun. Tapi, yang penting mesti masuk sekolah agama. Tak kesah apa jenis sekolah pun. Sanggup bayar mahal untuk sekolah swasta adikku yang lelaki. Janji mereka dapat ilmu dunia akhirat.

Sesibuk mana pun, abi tak pernah lupa soal tarbiah. Bangga punya abi sebegini!


Hebatkan Allah kirim mereka buatku? Menjadi seorang ayah, seorang ibu, pendidik, pejuang Islam. Tapi semua tu tak pernah mengurangkan sedikit pun kasih sayang buat kami adik beradik. T_T

Ya benar! Tarbiah itu bermula dari rumah. Saat kita berada dalam kandungan ibu sehinggalah kita menjadi dewasa. Tidak ada kita tanpa mereka. Air tangan ibu mampu melembutkan hati kita. Mendengar kata. Menjadi anak soleh solehah. Sejuk perut ibu kalau tengok anaknya berjaya. Jadi orang berguna pada agama dan negara. Siapa tak nak? 

Anak ibarat kain putih. Bersih. Tiada dosa. Ibu bapa merekalah yang mencorakkannya. 

Jom jadi anak soleh solehah ye. Selagi mana kita ada mak ayah, jagalah mereka sebaiknya. Aku pernah berazam walau sesibuk mana aku sekalipun, walau hanya pulang 2 hari, aku akan manfaatkan yang terbaik buat keluarga. Biar penat. Asal dapat lihat mereka gembira. Indahkan perasaan tu? Tak tergambar. Mereka anugerah yang sangat bernilai yang dipinjamkan oleh Dia.

Ok. Aku semakin sebak T_T

_________________________________________________________________

Masa dapat tau mungkin akan dapat berpraktikal di Johor, tiada perasaan. Cecepat call ummi. 

"Ummi, along mungkin akan berpraktikal di Johor. Paklang dah confirmkan tempat".

"Takpela kalau along dapat kat situ. Nak buat macam mana. Mungkin itu yang terbaik. Along akan merantau lagi pasni."

Ada nada sedih pada suara itu.

Ya. Aku merasai kesedihan itu. Oh Tuhan, adakah ini pilihanku yang terbaik?

Aku masih berharap untuk pulang ke kampung halaman. Masih ada peluangkah untukku berbakti kepada mereka? Diam. Mengharap.


Ummi sentiasa mendoakan anak - anaknya


Selang seminggu..

"Ummi, along dapat offer interview kat Perai"

"Oh yeke? Bagusla. Bila nak balik?"

Gembiranya pengarang jantung ini! Anaknya akan pulang tinggal bersamanya. 

"Baru interview la. Belum tentu dapat lagi".

"Along usaha la dulu. Ada la rezeki kat mana - mana".

Senyum. Membuak - buak perasaan. 

Ada support dari ummi. Doakan anakmu ini ye walau dimana berada. Dimana bumi dipijak, disitu Islam dijunjung. Along takkan lupe semua tu.

Aku percaya Allah akan jaga mereka untuk aku. Tunggu ye. Along akan balik juga. Rindu sangat. Tapi aku malu nak tunjuk perasaan ni!~

Ya. Aku memang pemalu. Terimalah hakikat =p

p/s: nak tido dah. sebak den dibueknye. 

Ya Allah, ampunilah dosa kedua ibu bapaku. Kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku sejak kecil lagi. 

Ameen.

Abi n Hannan (adik bongsuku). Sama - sama buat gaya serupa. Bapak borek, anak rintik!~










1 comments:

Azali sejak Azali said...

like2 k.long =)

Post a Comment