03 November, 2007

jika aku sebutir mutiara..

Suatu masa dahulu, ada seorang pemuda berjalan-jalan di tepi pantai. Dengan tidak semena-mena, dia tersepak satu ketulan yang agak sederhana kecil lalu menyebabkan kakinya tercedera. Pemuda itu pun bergegas melihat sesuatu yang dilanggarnya itu tanpa mempedulikan kakinya. Rupanya, ia adalah sebiji tiram. Lalu pemuda itu pun cuba membelek-belek tiram itu. Walaupun luaran tiram itu agak kotor, pemuda itu ingin melihat apakah yang ada di dalamnya. Apabila dibukanya, terlihat satu kilauan mutiara yg sangat cantik yang menyilaukan mata setiap yang memandang. Pemuda itu terus membawa pulang mutiara itu. Dia mahu menjaga mutiara itu dengan sebaiknya.


Sudah sebulan mutiara itu berada di sisi pemuda itu. Pemuda itu tidak pernah lekang melihat mutiara yang tersangat cantik itu. Ke mana sahaja pemuda itu hendak pergi, dia akan menyimpan dengan baik. Lama-kelamaan, mutiara itu menjadi pudar. Pemuda itu berasa pelik dengan keadaan itu. Bermacam-macam cara digunakan pemuda itu untuk mengembalikan kilauan mutiara itu tetapi semuanya seperti hangat-hangat tahi ayam.
Suatu hari, si pemuda itu berfikir sejenak. Dalam fikirannya asyik memikirkan mengenai mutiara itu. Apakah patut pemuda itu untuk mengembalikan mutiara ke tempat asalnya ataupun membuang sahaja di tong sampah? Pemuda itu masih lagi berfikir dan terus berfikir. Setelah sekian lama dirasakan keputusannya itu adalah yang terbaik, dia mengembalikan semula mutiara ke tempat asalnya di tepi laut. Sekembalinya di rumah, dia berasa sangat tenang. Semua masalahnya selama ini telah selesai. Kini dia beranggapan segalanya yang berlaku itu adalah satu natijah buat dirinya untuk tidak mensia-siakan hidup hanya untuk sebutir mutiara.


Begitulah sinonimnya wanita dengan mutiara tadi. Luarannya agak kotor tapi di dalamnya sangat cantik. Sebolehnya, jangan biarkan diri kita dicemari seperti mutiara itu. Apabila sekali kita telah menjadi seperti mutiara itu dan kembali kepada tempat asal, carilah diri kita semula. Mungkin selama ini kita tidak perasan apa yang kita lakukan selama ini. Lalu Allah tunjukkan segala dosa-dosa kita di hadapan kita. Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dia tidak akan membiarkan kita keseorangan setelah hanyut dipukul ombak. Ketika menjadi milik lelaki, hanya pada mula sahaja dilihat sebagai suatu benda yang sangat cantik. Lama-kelamaan kita tidak akan dihargai. Dibuangnya kita kembali ke tempat asalnya.


Terima kasih kepada insan ini kerana pernah membuat diriku seperti mutiara itu. Kata-kataku ini bukannya untuk menyindirkan dirimu tetapi lumrah kehidupan kerana cinta manusia sentiasa bermusim. Sebenarnya ia merupakan satu natijah yang sangat besar buat diriku. Aku sangkakan awan mendung itu mungkin hujan akan turun tetapi aku silap. Rupanya Allah mahu berikan pelangi untukku.Terima kasih buat dirimu kerana berterus-terang. Mungkin pada mulanya aku sukar untuk menerima qada’ dan qadar Allah tetapi Alhamdulillah hidupku semakin ceria dan kembali kepada diriku yang asal. Biarlah segalanya berlalu. Tiada apa lagi yang perlu diungkitkan. Mungkin Allah mahu diriku diuji di saat-saat aku akan menduduki peperiksaan. Susah untuk mengungkapkan dengan kata-kata tetapi aku tersangatlah bersyukur dengan apa yang terjadi. Semua yang berlaku menjadikan aku lebih dewasa dan semakin berhati-hati. Buat dirimu, semoga engkau dianugerahkan mutiara yang sangat indah dan sukar dicari. Bukan seperti diriku yang hina ini. Anggaplah segala yang berlaku suatu tarbiah untuk diri kita.Wallahualam


Jumaat-2 November 2007, 1022pm

2 comments:

uranicade said...

bila masa la ada orang hina dia.....

Durratul Akhyar said...

eh..mn ada mention hina..

Post a Comment