09 March, 2009

Warkah buat Sahabat




Buat sahabat seakidahku NNFN..

Aku tujukan warkah khas ini buatmu yang ku kasihi. Aku tahu sepanjang persahabatan kita, kita sudah melalui pelbagai pahit manis dan suka duka bersama. Tidak dapat tidak terbitnya suatu jurang di dalam persahabatan kerana ukhwah itu sentiasa diuji. Maafkanku wahai sahabat. Aku tahu aku cuba larikan diri dari masalah ini. Dan aku tahu Allah sedang menguji persahabatan kita. Aku lari dan terus lari dari masalah. Tanpa aku sedari, semakin hari masalah ini semakin rumit dan membuatkan aku semakin sakit. Lalu aku berfikir, apakah sebenarnya yang Allah cuba berikan padaku. Lama – kelamaan aku mengerti duhai sahabat. Masalah ini adalah masalah kita bersama. Masalah dalam ukhwah. Memang ramai pandai bercakap pasal ukhwah tapi adakah kita mengerti makna disebalik ukhwah itu sendiri? Sahabatku, terimalah apa yang ingin aku katakan ini padamu dengan hati terbuka..

Duhai sahabat, setelah pertemuan kita yang hampir sejam itu, aku dapat rasakan bagaikan ada suatu kuasa yang menggerakkan aku untuk menegurmu. Memang selama ini salah aku sahabat. Salah sahabatmu ini yang hanya mengajakmu kepada kebaikan tetapi tidak melarangmu pada kemungkaran. Maaf sahabat! Aku perlukan masa..dan masa sejam yang telah Allah berikan itu sebagai suatu wasilah untukku bertemu denganmu.

Sahabat, aku tahu engkau perlukanku di saat susah dan senang. Begitu juga aku. Dan aku sedar manusia itu sentiasa berubah. Mumkin berubah daripada keburukan kepada kebaikan dan juga sebaliknya. Iman manusia itu sentiasa berubah-ubah. Menjadi suatu kepentingan kepada individu itu sendiri untuk membentuk diri dengan sebaiknya.

Sahabat..

Dengarlah nasihat dan teguran ini..aku tahu engkau mudah dipengaruhi. Jika baik sekelilingmu, maka baiklah dirimu tetapi jika buruk sekelilingmu, maka buruklah dirimu. Aku tak perlukan sebarang bayaran untuk mendapat perhatianmu tapi cukuplah sekadar engkau cuba mengerti perasaanku. Aku tahu engkau sering menuturkan bahawa kita datang dari latar belakang yang berbeza dan ini membuatkan engkau terlalu rendah diri untuk bersahabat denganku. Sesungguhnya aku tidak pernah membezakan dirimu. Aku masih anggap engkau sebagai seorang sahabat walau teruk mana sekalipun dirimu.

Sahabat, jagalah dirimu dengan sebaiknya sebagai mana engkau menjaga dengan baik barang-barangmu. Kerana seindah hiasan adalah wanita solehah, bukannya setebal solekan yang engkau cuba pamirkan. Aku mahu melihat engkau menjadi wanita solehah sebagaimana dulu sewaktu engkau di sekolah. Penuh dengan kesopanan. Ingatlah sahabat kata-kataku sewaktu engkau menangis padaku. Jadilah seperti mutiara di lautan, jangan jadi seperti batu di jalanan. Mutiara di lautan itu lebih berharga jika dibandingkan batu di jalanan kerana mutiara itu tersimpan kemas di dalam cangkerang yang keras yang memberi banyak manfaat kepada manusia. Jangan jadikan dirimu umpama batu di jalanan, senang dijumpai, senang dipijak malah jua senang dibuang. Dan ia langsung tidak memberi manfaat kepada orang lain.



Sahabat, jagalah auratmu dengan sebaiknya kerana kita akan ditanya oleh Allah kelak akan aurat yang pernah kita dedahkan kepada yang bukan selayaknya. Takutilah bahang api neraka yang marak yang penuh dengan wanita-wanita yang tidak menutup aurat lagi bertelanjang. Adakah engkau juga mahu menempah tiket ke sana? Nauzubillahi min zalik..aku doakan semoga engkau terpelihara dari azab ini. Jadi sahabat, tutuplah auratmu, labuhkan tudungmu selaras dengan tuntutan syariat. Setiap anggota yang Allah berikan ini adalah amanahNya. Kita diberi taklifan untuk menjaga setiap anggota ini. Terpulang pada Dia untuk membutakan mata kita atau melumpuhkan kaki kita kerana Dialah selayaknya untuk berbuat begitu. Ingatlah bahawa Dia Maha Pencipta lagi Maha Bijaksana. Setiap apa yang Dia lakukan itu mesti ada asbabnya.

Sahabat, seperti yang telah aku katakan padamu, sayangilah kedua ibu bapamu. Jagalah mereka dengan sebaiknya. Kita sebagai anak menjadi satu tanggung jawab untuk membalas jasa dan pengorbanan mereka selama ini. Sebenarnya kita tidak mampu untuk membalas jasa bakti mereka kerana pengorbanan yang mereka lakukan untuk kita adalah sangat besar dan apa yang kita beri itu tidak setimpal dengan pengorbanan yang telah mereka berikan. Duhai sahabat, selagi mana engkau belum disunting oleh kaum Adam, kau masih lagi dalam jagaan kedua ibu bapamu. Jadi, sudah semestinya perlu untuk mereka tahu ke mana engkau pergi, dengan siapa dan untuk apa. Mereka berhak untuk mengetahui semua itu. Aku harap engkau tidak membelakangkan ibu bapamu dalam setiap apa jua keputusan yang ingin dibuat. Sekiranya engkau telah keluar berdua-duaan dengan kaum Adam, tanpa diketahui oleh ibu bapamu, aku harap engkau berfikir panjang. Aku takut sesuatu yang tidak baik berlaku padamu. Fikir-fikirkanlah sekiranya sesuatu yang tidak baik berlaku dan di saat itu ibu bapamu tiada disampingmu. Apakah perasaan mereka sekiranya berlaku perkara-perkara yang tidak diingini ke atas anak mereka? Adakah engkau pernah berfikir soal ini? Adakah selama ini engkau pernah mengambil tahu perasaan mereka? Atau kau terlalu jahil dan membelakangi mereka? Sahabat, kala itu tiada gunanya air mata lagi. Aku harap engkau insaf akan segala perbuatanmu selama ini.

Sahabatku..

Kurangkanlah dalam berhias. Aku tidak katakan salah dalam Islam ini untuk berhias. Tetapi kurangkanlah, cukuplah sekadar tidak menampakkan dirimu seperti mayat hidup (pucat). Itupun sudah cukup. Sesungguhnya makin banyak keinginanmu untuk bersolek, makin banyak wang yang telah kau belanjakan. Duit yang kau gunakan untuk membeli alat solekmu itu adalah lebih baik disumbangkan kepada saudara seagama kita yang bertarung nyawa di Gaza. Dalam masa yang sama engkau telah membantu mereka yang tidak bernasib baik ini. Sudah berapa banyak pahala yang telah engkau lakukan. Malah Allah akan gandakan lagi amalan-amalanmu itu. Sahabat, jika aku sendiri rimas melihat personalitimu yang terlalu tabarruj itu, apatah lagi kaum Adam. Wajah yang Allah telah berikan itu sudah cukup sempurna dan cantik. Mengapa perlu diubah suaikannya? Adakah engkau tidak pernah bersyukur dengan nikmat kecantikan yang telah Allah berikan? Oleh itu, sederhanalah dalam berhias kerana Allah suka pada orang yang bersederhana.

Sahabatku penawar hatiku,

Cantiknya wanita itu apabila tubuhnya dibaluti dengan pakaian taqwa. Dan kerana kecantikan wanita itu jugalah Allah menyuruh kaum Hawa untuk menutup seluruh anggota tubuhnya kecuali muka dan telapak tangan. Aku ingin menegaskan tentang pakaian yang sepatutnya dipakai oleh seorang wanita yang bergelar muslimah. Pakaian itu mestilah labuh menutup paras dadamu, tidak jarang malah tidak juga sempit dan ketat, dan tidak menyerupai pakaian agama lain. Allah juga telah berfirman dalam Surah An-Nur;ayat 31:

31. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.

Wahai sahabat, aku sangat menitikberatkan soal pakaian yang menutup aurat. Pakaian yang kau pakaikan ditubuhmu itu ibarat nangka yang dibalut. Nampak seperti menutup aurat, tetapi tidak. Jadi, tidak perlulah untuk menayangkan tubuh yang cantik itu kepada orang lain. Simpanlah kepada yang berhak untuk melihat (suami). Dan tidak perlulah untuk berlebih-lebihan dalam mencari pakaian yang gah.


Sebenarnya sahabat, sungguh mudah untuk kita berbuat kebaikan. Tetapi kita sebagai manusia ini selalu memilih. Kita berfikir panjang untuk berbuat kebaikan tapi tidak pula berfikiran panjang untuk berbuat kemaksiatan. Tidak salah untuk memilih tapi biarlah kena pada tempatnya. Andaikanlah sekiranya Allah memberikan pahala di depan mata sejurus sahaja manusia itu berbuat kebaikan. Sudah semestinya kita berkejaran untuk mendapatkan pahala itu. Macam duit. Mesti kita nak kalau ada orang bagi depan mata. Tapi ada asbab yang Allah tanak manusia ni nampak pahalanya sejurus selepas berbuat kebaikan. Mumkin akan timbul riak dan sebagainya. Sebab itu Allah menyeru kita untuk berebut dalam berbuat amal kebajikan. Kejar 5 sebelum 5. Oleh itu sahabatku, aku harap engkau juga turut mengejar 5 ini iaitu sihat sebelum sakit, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sempit dan hidup sebelum mati.

Duhai sahabatku, teguran dan nasihatku ini adalah datangnya daripada Allah. Aku adalah sebagai pengantaraan untukmu. Aku tahu kau perlukan masa untuk berubah. Aku akan tetap bersamamu di kala susah dan senang. Yang baik itu datangnya dari Allah dan yang buruk itu juga dari Allah tetapi disabitkan atas diriku.


p/s : ini adalah imbasan kepada peristiwa yang benar – benar berlaku terhadapku dan peristiwa itu memberi suatu keinsafan yang sangat besar kepada kedua belah pihak. Aku bagaikan merasai suatu roh ukhwah mengalir dalam diri semasa peristiwa tersebut. Didoakan moga kami sama-sama tsabat dalam perjuangan. Ameen (^_^)

Durratul Akhyar
4 March 2009
3pm
KKNC

4 comments:

نور شهداء ذوالكفل said...

Salam Ukhti..
ana kira warkah ini untuk ana juga. Syukran atas peringatan.(~.^)

Durratul Akhyar said...

wsalam ya ukhti mahabbah ilallah...
amikla nti selagi mn ia bermanfaat..syukran atas ziarah ke teratak ana(^_~)

Unknown said...

assalamualaikum..
post ni mungkin da terlalu lme tp sy sebak mse mmbce..sme ngn situasi sdg dilalui skrg

Unknown said...

assalamualaikum..
post ni mungkin da terlalu lme tp sy sebak mse mmbce..sme ngn situasi sdg dilalui skrg

Post a Comment